Home

Sabtu, 04 Februari 2012

... Logo Kabupaten Kudus ...

... Logo Kabupaten Kudus ...

Arti Logo Kabupaten Kudus
 Logo  Kabupaten Kudus dapat dibagi menjadi 3 bagian yaitu bagian atas, tengah dan bawah, meliputi :

1. BAGIAN ATAS    
    Tulisan KUDUS, berarti nama wilayah/daerah, yaitu Kabupaten Kudus
    Ukir-ukiran, melambangkan nilai-nilai cipta dan budaya yang tinggi dari rakyat Kudus

2. BAGIAN TENGAH    
    Menara Kudus : melambangkan kebesaran agama Islam
    Bintang Sudut Lima : berarti keteguhan beragama/Iman
    Keris bengkok/eluk sembilan : lambang ksatria
    Pohon Beringin : lambang kepemimpinan dan pengayoman.
    Empat tingkat lantai alas / altar dan lima mata rantai : berarti tahun proklamasi  

    kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indoneia 1945
    Rantai : berarti persatuan
    Dua buah gunung : berarti adanya sumber kekayaan alam.
    Warna biru tua : berarti ketenangan dan keuletan.
    Tanah datar : melambangkan cita-cita keadilan sosial yang merata
    Warna Hijau : berarti kesuburan.
    Langit : melambangkan cita-cita yang tinggi dan luhur.
    Warna biru muda : berarti tenang dan bersemangat
    Setangkai padi : melambangkan kemakmuran pangan
    Jumlah padi tujuh belas butir: berarti tanggal Proklamasi Kemerdekaan

    Negara Kesatuan Republik Indonesia 17-8-1945
    Buah kapas : melambangkan kemakmuran sandang
    Jumlah kapas delapan : berarti bulan Proklamasi Kemerdekaan

    Negara Kesatuan Republik Indonesia 17-8-1945
    Warna hitam : berarti abadi
    Bendera merah putih : melambangkan ketaatan kepada Negara

    Kesatuan Republik Indonesia.

3. BAGIAN BAWAH
    Rokok kretek klobot : berarti Kudus merupakan daerah

    Industri Rokok (penemu rokok   kretek)
    Jumlah rokok lima : merupakan bulan lahirnya lambang daerah ini (bulan Mei)
    Dua batang tebu : melambangkan bahwa Kudus ada tebu rakyat yang menghasilkan

    gula tebu (gula Jawa), dan tebu pemerintah yang menghasilkan gula pasir
    Ruas enam dan daun sembilan : menunjukkan tahun lahirnya lambang

    daerah ini yaitu 1969
    Dua puluh lilin : menunjukkan tanggal lahirnya lambang daerah ini,

    yaitu 20 Mei 1969
    Jumlah sembilan jari-jari kemudi : berarti bahwa Kabupaten Daerah Tingkat II

    Kudus dibagi menjadi sembilan wilayah kecamatan.
    Benang Lawe : menunjukkan bahwa Kudus juga daerah industri

    benang tenun (tekstil) 
    baik usaha pemerintah maupun swasta, termasuk juga home industri.

Selain tiga bagian tersebut, masih ada arti dan makna lain dalam lambang daerah Kabupaten Kudus yaitu:

Bentuk perisai 

mengandung maksud pertahanan dan perlindungan

Semboyan NAGRI CARTA BHAKTI 
berarti wilayah/ daerah Kudus, pemerintah dan rakyat di daerah yang selalu sibuk bekerja sesuai fungsi masing-masing, sepi ing pamrih, rame ing gawe untuk menuju cita-cita tata tentrem kerta raharja (masyarakat adil dan makmur lahir batin) dengan bakti, cinta dan taat kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia

Semua pelisir (tepi dan dalam) berwarna kuning mas
melambangkan kebulatan tekad pemerintah dan rakyat Kudus menuju masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila

Dua buah gunung adalah Gunung Muria (Kudus sebelah Utara) 
yang menjadi latar belakang daerah Kudus, ternyata mengandung macam-macam mineral dan hasil pertanian: posphat, mangaan, kopi, panili, kapuk randu, dan lainnya. Di tempat ini terdapat juga Makam Kanjeng Sunan Muria (Raden Mas Said), salah seorang Wali Sembilan, penyebar agama Islam yang terkenal, tempat istirahat (Pesanggrahan) Colo, air terjun Monthel dan pertamanan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar